• 16 June 2024

Ekspor Bawang Merah Tembus Milyaran Ke Thailand

uploads/news/2023/08/ekspor-bawang-merah-tembus-657005b2bcb7b94.jpg

Ekspor bawang merah ke Thailand dengan total 96 ton dilakukan oleh petani di Brebes. Nilai total pada mengiriman ini mencapai Rp3,4 milyar dari total keseluruhan yang direncanakan mencapai 75 kontainer atau Rp73,5 milyar.

Dalam pengiriman komoditas bawang merah yang dihadiri Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL), dirinya sangat bersyukur karena disaat semua negara menghadapi cuaca ekstrem, Indonesia justru mampu menunjukan taji dengan memproduksi berbagai komoditi, termasuk bawang merah untuk pemenuhan dalam negeri dan ekspor. Dia mengatakan selama ini bawang merah adalah termasuk komoditas andalan Indonesia.

"Saya selalu katakan bahwa bawang merah itu adalah kekuatan kita sebagai bangsa indonesia. Namun harus kita ingat juga bahwa saat ini kita sedang menghadapi el nino yang bisa mengganggu jalanya produksi," ujar SYL di salah satu perusahaan swasta pengekspor bawang merah Brebes, Rabu (9/08).

Untuk mengantisipasi tantangan tersebut, SYL mengajak seluruh pimpinan daerah baik Bupati maupun Gubernur segera turun tangan membantu petani yang berproduksi. Dia ingin, pertanian tetap maju dan menjadi lini utama dalam memperkokoh ekonomi bangsa.

"Ancaman el nino ada dimana mana tapi kita harus turun tangan melakukan penanaman berbagai komoditi pertanian. Kita tahu ancamannya panas ini akan membuat air kurang dan produktivitas terganggu. Tapi inisiatif para gubernur bupati yang berjuang mendampingi petani bisa membuat kita mampu melewati semua tantangan yang ada," katanya.

Pj Bupati Brebes, Urip Sihabudin menyampaikan terimakasih atas perhatian jajaran kementan yang secara rutin terus membantu Brebes dalam meningkatkan produksi melalui bibit unggul, teknologi mekanisasi dan akses permodalan Kredit Usaha Rakyat (KUR) pertanian.

"Bahkan kami juga dibantu melaksanakan festival bawang merah sebagai festival pertama di Indonesia. Dengan festival ini orang Brebes mulai menyadari bahwa bawang merah bisa diwujudkan melalui bentuk kegiatan yang meriah berskala ekonomi tinggi," katanya.

Urip menambahkan produksi bawang merah tahun 2022 mencapai 385 ribu ton. Sedangkan produksi pada bulan Juli 2023 mencapau 195 ribu ton. Diperkirakan, produkai di akhir tahun ini bisa mencapai 388 ribu ton atau meningkat jika dibandingkan tahun 2022 lalu.

"Dan tentu itu semua merupakan bagian dari ikhtiar bersama, juga bimbingan dari Pak Menteri dan seluruh jajaran. Kami sangat berterimakasih atas apa yang dilakukan kementan kepada petani bawang Brebes," katanya.

Direktur Jenderal Hortikultura Kementan, Prihasto Setyanto mengatakan bahwa produksi bawang merah dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Sebagai gambaran, Tahun 2022 produksi nasinal mencapai 1,5 juta ton, dimana kebutuhannya hanya sekitar 1,2 juta ton.

"Artinya secara nasional kita masih surplus bawang merah dan tentu yang sangat membanggakan adalah berbagai program yang sudah dilaksanakan Kementan sejak tahun 2017 sampai sekarang kita sudah tidak pernah mengimpor bawang merah lagi," ujar Prihasto, Rabu, 9 Agustus 2023.

Sebaliknya, Indonesia berhasil membalikkan keadaan dengan terus memproduksi bawang merah secara masif sehingga mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri dan ekspor. Rata-rata tujuan ekspor mencakup negara Asia Tenggara seperti Vietnam, Thailand, Malaysia dan Singapura.

"Alhamdulillah sejak tahun 2019 kita secara rutin mengekspor bawang merah ke negara Thailand, Vietnam, Malaysia bahkan ke Singapore. Namun sebagai informasi saja, ekspor ini tidak setiap saat ada karena Negara-negara tersebut juga negara penghasil bawang merah," jelasnya.

Related News