• 28 February 2024

Lima Komoditas Perikanan Yang Berpotensi Dikembangkan

uploads/news/2023/10/lima-komoditas-perikanan-yang-30752582b05f382.jpeg

Lima komoditas budidaya perikanan memiliki potensi tinggi untuk dikembangkan bersama. Untuk itu pihak Kementerian Kelautan dan Perikanan mengajak perguruan tinggi bersinergi mengembangkan sub-sektor perikanan budidaya agar lebih produktif dan ramah lingkungan.

Komoditas sub perikanan yang berpotensi dikembangkan, terdiri dari udang, kepiting, lobster, nila salin, dan rumput laut.

Dalam Focus Group Discussion (FGD) Pembangunan Perikanan Budi Daya Berkelanjutan Mendukung Ketahanan Pangan Nasional di Jakarta, Direktur Jenderal Perikanan Budi Daya, Tb Haeru Rahayu mengatakan alasan kelima komoditas dapat harus dikembangkan karena memiliki pangsa pasar yang tinggi sehingga akan berperan penting pada pertumbuhan ekonomi Indonesia dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Merujuk data Future Market Insights 2023, potensi pasar udang global diperkirakan mencapai nilai USD60,4 miliar tahun ini, dan akan meningkat menjadi USD123,8 miliar pada 10 tahun ke depan. Sedangkan pasar rumput laut global diperkirakan mencapai nilai USD7,79 miliar tahun ini dan akan meningkat menjadi USD19,66 miliar pada tahun 2033.

Kemudian ikan nila global nilainya mencapai USD13,9 miliar tahun ini dan akan meningkat menjadi USD21,6 miliar sepuluh tahun ke depan. Lalu kepiting mencapai nilai USD0,8792 miliar pada tahun 2023 dan akan meningkat menjadi USD1,5161 miliar pada tahun 2033. Terakhir lobster juga memiliki potensi pasar luar biasa diperkirakan mencapai nilai USD7,2 miliar sampai akhir tahun nanti.

Di tengah besarnya potensi pasar tersebut, sambung Tebe, terdapat sejumlah tantangan pengembangan perikanan budidaya nasional. Di antaranya inovasi teknologi pengembangan pakan alternatif pengganti tepung ikan dari bahan baku lokal dan pakan alami. Selain itu inovasi pengembangan kajian rekayasa mitigasi atas dampak perubahan iklim dalam budidaya ikan.

Untuk itu dia mengajak perguruan tinggi bersama-sama pemerintah menghadirkan inovasi-inovasi menjawab tantangan tersebut. KKP sejauh ini sudah mengambil sejumlah langkah strategis di antaranya membangun modelling Budidaya Udang Berbasis Kawasan (BUBK) di Kebumen, Jawa Tengah. Kemudian tengah membangun modelling budidaya untuk nila salin dan rumput laut. KKP juga memiliki program kampung perikanan budidaya untuk menyokong penguatan produksi pembudidaya di sejumlah daerah.   

Menurut Tebe, keterlibatan perguruan tinggi akan memperkuat upaya yang sudah dilakukan KKP. Sebab perguruan tinggi memiliki sarjana perikanan punya kemampuan dalam menjalankan breeding program, bioteknologi dan sistem klaster komoditas unggulan berbasis kawasan.

“Perguruan tinggi memiliki sarjana – sarjana perikanan berdaya daing dan berkompeten secara teknis. Memiliki high order thinking skill, kemampuan memecahkan masalah yang kompleks,” pungkasnya.

Ketua Forum Pimpinan Perguruan Tinggi Perikanan dan Kelautan (FP2TPK) Indonesia, Prof Maftuch menyatakan komitmen siap mendukung kebijakan dan program pembangunan perikanan budidaya. FP2TPK akan fokus pada lokal spasial dengan mengembangkan kurikulum berbasis kearifan lokal sesuai kebutuhan pasar saat ini. Pihaknya juga siap mendukung dalam hal produksi benih, induk unggul, dan pakan ikan.

Prof Maftuch menyarankan agar KKP turut melibatkan dunia usaha berpengalaman, serta masyarakat dalam merencanakan pembangunan budidaya Indonesia. “FP2TPK Indonesia menyepakati bersama KKP dalam hal ini DJPB membangun konsep isu-isu strategis dalam rangka menumbuhkan minat generasi muda pada usaha perikanan budidaya," ujar Prof Maftuch.

Dia juga mengakui pentingnya jaminan kelestarian ekosistem dalam mengembangkan perikanan budidaya. Selain sumber daya manusia andal, fasilitas instalasi pengelolaan air limbag (IPAL) hingga penggunaan energi baru dan terbarukan dibutuhkan untuk mendorong kegiatan budidaya yang produktif dan ramah lingkungan.

Related News